Category Archives: Animalia

Database Kingdom Animalia 2020

Hierarchy List for Kingdom Animalia
from Kingdom to Order

Kingdom: Animalia

Phylum: Myxozoa
Class: Microsporea
Order: Microsporida

Subkingdom: Bilateria

Infrakingdom: Deuterostomia

Phylum: Chordata

Subphylum: Cephalochordata
Order: Amphioxiformes

Subphylum: Urochordata
Class: Appendicularia
Order: Copelata
Class: Ascidiacea
Order: Enterogona
Order: Pleurogona
Class: Thaliacea
Order: Doliolida
Order: Pyrosomida
Order: Salpida

Subphylum: Vertebrata

Infraphylum: Agnatha
Class: Cephalaspidomorphi
Order: Petromyzontiformes
Class: Myxini
Order: Myxiniformes
Class: Pteraspidomorphi

Infraphylum: Gnathostomata
Superclass: Actinopterygii
Class: Chondrostei
Order: Acipenseriformes
Class: Cladistei
Order: Polypteriformes
Class: Holostei
Order: Amiiformes
Order: Lepisosteiformes
Order: Semionotiformes
Class: Teleostei
Superorder: Acanthopterygii
Order: Atheriniformes
Order: Beloniformes
Order: Beryciformes
Order: Cyprinodontiformes
Order: Gasterosteiformes
Order: Mugiliformes
Order: Perciformes
Order: Pleuronectiformes
Order: Scorpaeniformes
Order: Stephanoberyciformes
Order: Synbranchiformes
Order: Tetraodontiformes
Order: Zeiformes
Superorder: Clupeomorpha
Order: Clupeiformes
Superorder: Cyclosquamata
Order: Aulopiformes
Superorder: Elopomorpha
Order: Albuliformes
Order: Anguilliformes
Order: Elopiformes
Order: Saccopharyngiformes
Superorder: Lampridiomorpha
Order: Lampridiformes
Superorder: Ostariophysi
Order: Characiformes
Order: Cypriniformes
Order: Gonorynchiformes
Order: Gymnotiformes
Order: Siluriformes
Superorder: Osteoglossomorpha
Order: Osteoglossiformes
Superorder: Paracanthopterygii
Order: Batrachoidiformes
Order: Gadiformes
Order: Lophiiformes
Order: Ophidiiformes
Order: Percopsiformes
Superorder: Polymixiomorpha
Order: Ctenothrissiformes
Order: Polymixiiformes
Superorder: Protacanthopterygii
Order: Esociformes
Order: Osmeriformes
Order: Salmoniformes
Superorder: Scopelomorpha
Order: Myctophiformes
Superorder: Stenopterygii
Order: Ateleopodiformes
Order: Stomiiformes
Superclass: Chondrichthyes
Class: Chondrichthyes
Subclass: Elasmobranchii
Superorder: Euselachii
Order: Carcharhiniformes
Order: Heterodontiformes
Order: Hexanchiformes
Order: Lamniformes
Order: Myliobatiformes
Order: Orectolobiformes
Order: Pristiformes
Order: Pristiophoriformes
Order: Rajiformes
Order: Rhiniformes
Order: Rhinobatiformes
Order: Squaliformes
Order: Squatiniformes
Order: Torpediniformes
Subclass: Holocephali
Order: Chimaeriformes
Superclass: Sarcopterygii
Class: Coelacanthi
Order: Coelacanthiformes
Class: Dipnoi
Order: Ceratodontiformes
Order: Lepidosireniformes
Superclass: Tetrapoda
Class: Amphibia
Order: Anura
Order: Caudata
Order: Gymnophiona
Class: Aves
Order: Accipitriformes
Order: Anseriformes
Order: Apodiformes
Order: Apterygiformes
Order: Bucerotiformes
Order: Caprimulgiformes
Order: Cariamiformes
Order: Casuariiformes
Order: Charadriiformes
Order: Ciconiiformes
Order: Coliiformes
Order: Columbiformes
Order: Coraciiformes
Order: Cuculiformes
Order: Eurypygiformes
Order: Falconiformes
Order: Galliformes
Order: Gaviiformes
Order: Gruiformes
Order: Leptosomiformes
Order: Mesitornithiformes
Order: Musophagiformes
Order: Nyctibiiformes
Order: Opisthocomiformes
Order: Otidiformes
Order: Passeriformes
Order: Pelecaniformes
Order: Phaethontiformes
Order: Phoenicopteriformes
Order: Piciformes
Order: Podicipediformes
Order: Procellariiformes
Order: Psittaciformes
Order: Pteroclidiformes
Order: Rheiformes
Order: Sphenisciformes
Order: Steatornithiformes
Order: Strigiformes
Order: Struthioniformes
Order: Suliformes
Order: Tinamiformes
Order: Trogoniformes
Class: Mammalia
Subclass: Prototheria
Order: Monotremata
Subclass: Theria
Infraclass: Eutheria
Order: Afrosoricida
Order: Artiodactyla
Order: Carnivora
Order: Cetacea
Order: Chiroptera
Order: Cingulata
Order: Dermoptera
Order: Erinaceomorpha
Order: Hyracoidea
Order: Lagomorpha
Order: Macroscelidea
Order: Perissodactyla
Order: Pholidota
Order: Pilosa
Order: Primates
Order: Proboscidea
Order: Rodentia
Order: Scandentia
Order: Sirenia
Order: Soricomorpha
Order: Tubulidentata
Infraclass: Metatheria
Order: Dasyuromorphia
Order: Didelphimorphia
Order: Diprotodontia
Order: Microbiotheria
Order: Notoryctemorphia
Order: Paucituberculata
Order: Peramelemorphia
Class: Reptilia
Order: Crocodilia
Order: Rhynchocephalia
Order: Squamata
Order: Testudines

Phylum: Echinodermata

Subphylum: Asterozoa
Class: Asteroidea
Order: Velatida
Superorder: Forcipulatacea
Order: Brisingida
Order: Forcipulatida
Superorder: Spinulosacea
Order: Spinulosida
Superorder: Valvatacea
Order: Notomyotida
Order: Paxillosida
Order: Valvatida
Infraclass: Concentricycloidea
Order: Peripodida
Class: Ophiuroidea
Order: Oegophiurida
Order: Ophiurida
Order: Phrynophiurida
Class: Somasteroidea

Subphylum: Crinozoa
Class: Crinoidea
Subclass: Articulata
Order: Bourgueticrinida
Order: Comatulida

Subphylum: Echinozoa
Class: Echinoidea
Subclass: Euechinoidea
Superorder: Atelostomata
Order: Cassiduloida
Order: Spatangoida
Superorder: Diadematacea
Order: Diadematoida
Order: Echinothurioida
Order: Pedinoida
Superorder: Echinacea
Order: Arbacioida
Order: Echinoida
Order: Phymosomatoida
Order: Salenioida
Order: Temnopleuroida
Superorder: Gnathostomata
Order: Clypeasteroida
Order: Holectypoida
Subclass: Perischoechinoidea
Order: Cidaroida
Class: Holothuroidea
Order: Apodida
Order: Dendrochirotida
Order: Elasipodida
Order: Holothuriida
Order: Molpadida
Order: Persiculida
Order: Synallactida

Phylum: Hemichordata
Class: Enteropneusta
Class: Pterobranchia
Subclass: Cephalodiscida
Subclass: Graptolithina
Order: Rhabdopleurida

Phylum: Xenacoelomorpha

Subphylum: Acoelomorpha
Class: Acoela
Class: Nemertodermatida

Subphylum: Xenoturbellida

Infrakingdom: Protostomia

Superphylum: Chaetognathi

Phylum: Chaetognatha
Class: Archisagittoidea
Class: Sagittoidea
Order: Aphragmophora
Order: Phragmophora
Superphylum: Ecdysozoa
Phylum: Arthropoda
Subphylum: Chelicerata
Class: Euchelicerata
Subclass: Arachnida
Order: Amblypygi
Order: Araneae
Order: Opiliones
Order: Palpigradi
Order: Pseudoscorpiones
Order: Ricinulei
Order: Schizomida
Order: Scorpiones
Order: Solifugae
Order: Uropygi
Superorder: Acariformes
Order: Sarcoptiformes
Order: Trombidiformes
Superorder: Opilioacariformes
Order: Opilioacarida
Superorder: Parasitiformes
Order: Holothyrida
Order: Ixodida
Order: Mesostigmata
Subclass: Xiphosura
Order: Xiphosurida
Class: Pycnogonida
Order: Pantopoda

Subphylum: Crustacea
Class: Branchiopoda
Subclass: Phyllopoda
Order: Diplostraca
Order: Notostraca
Subclass: Sarsostraca
Order: Anostraca
Class: Cephalocarida
Order: Brachypoda
Class: Malacostraca
Subclass: Eumalacostraca
Superorder: Eucarida
Order: Amphionidacea
Order: Decapoda
Order: Euphausiacea
Superorder: Peracarida
Order: Amphipoda
Order: Cumacea
Order: Isopoda
Order: Lophogastrida
Order: Mictacea
Order: Mysida
Order: Spelaeogriphacea
Order: Tanaidacea
Order: Thermosbaenacea
Superorder: Syncarida
Order: Anaspidacea
Order: Bathynellacea
Subclass: Hoplocarida
Order: Stomatopoda
Subclass: Phyllocarida
Order: Leptostraca
Class: Maxillopoda
Subclass: Branchiura
Order: Arguloida
Subclass: Copepoda
Infraclass: Neocopepoda
Superorder: Gymnoplea
Order: Calanoida
Superorder: Podoplea
Order: Cyclopoida
Order: Gelyelloida
Order: Harpacticoida
Order: Misophrioida
Order: Monstrilloida
Order: Mormonilloida
Order: Poecilostomatoida
Order: Siphonostomatoida
Infraclass: Progymnoplea
Order: Platycopioida
Subclass: Mystacocarida
Order: Mystacocaridida
Subclass: Pentastomida
Order: Cephalobaenida
Order: Porocephalida
Subclass: Tantulocarida
Subclass: Thecostraca
Infraclass: Ascothoracida
Order: Dendrogastrida
Order: Laurida
Infraclass: Cirripedia
Superorder: Acrothoracica
Order: Apygophora
Order: Pygophora
Superorder: Rhizocephala
Order: Akentrogonida
Order: Kentrogonida
Superorder: Thoracica
Order: Pedunculata
Order: Sessilia
Infraclass: Facetotecta
Class: Ostracoda
Order: Metacopina
Subclass: Myodocopa
Order: Halocyprida
Order: Myodocopida
Subclass: Podocopa
Order: Platycopida
Order: Podocopida
Class: Remipedia
Order: Enantiopoda
Order: Nectiopoda

Subphylum: Hexapoda
Class: Collembola
Order: Collembola
Class: Diplura
Order: Diplura
Class: Insecta
Subclass: Archaeognatha
Order: Archaeognatha
Subclass: Dicondylia
Order: Zygentoma
Subclass: Pterygota
Infraclass: Neoptera
Superorder: Holometabola
Order: Coleoptera
Order: Diptera
Order: Hymenoptera
Order: Lepidoptera
Order: Mecoptera
Order: Siphonaptera
Order: Strepsiptera
Order: Trichoptera
Superorder: Neuropterida
Order: Megaloptera
Order: Neuroptera
Order: Raphidioptera
Superorder: Paraneoptera
Order: Hemiptera
Order: Psocodea
Order: Thysanoptera
Superorder: Polyneoptera
Order: Blattodea
Order: Dermaptera
Order: Embioptera
Order: Grylloblattodea
Order: Mantodea
Order: Mantophasmatodea
Order: Orthoptera
Order: Phasmida
Order: Plecoptera
Order: Zoraptera
Infraclass: Palaeoptera
Order: Ephemeroptera
Order: Odonata
Class: Protura
Order: Protura

Subphylum: Myriapoda
Class: Chilopoda
Subclass: Notostigmophora
Order: Scutigeromorpha
Subclass: Pleurostigmophora
Order: Craterostigmomorpha
Order: Geophilomorpha
Order: Lithobiomorpha
Order: Scolopendromorpha
Class: Diplopoda
Subclass: Helminthomorpha
Order: Callipodida
Order: Chordeumatida
Order: Julida
Order: Platydesmida
Order: Polydesmida
Order: Polyzoniida
Order: Siphoniulida
Order: Siphonophorida
Order: Spirobolida
Order: Spirostreptida
Order: Stemmiulida
Subclass: Penicillata
Order: Polyxenida
Subclass: Pentazonia
Order: Glomerida
Order: Glomeridesmida
Class: Pauropoda
Order: Pauropodina
Class: Symphyla

Phylum: Kinorhyncha
Order: Cyclorhagida
Order: Homalorhagida

Phylum: Loricifera
Order: Nanaloricida

Phylum: Nematoda
Class: Chromadorea
Order: Aphelenchida
Order: Ascaridida
Order: Camallanida
Order: Diplogasterida
Order: Rhabdiasida
Order: Rhabditida
Order: Spirurida
Order: Strongylida
Order: Tylenchida
Subclass: Chromadoria
Order: Araeolaimida
Order: Desmodorida
Order: Desmoscolecida
Order: Monhysterida
Class: Dorylaimea
Order: Dorylaimida
Order: Mermithida
Order: Muspiceida
Order: Trichocephalida
Class: Enoplea
Subclass: Enoplia
Order: Enoplida

Phylum: Nematomorpha
Order: Gordioidea
Order: Nectonematoidea

Phylum: Onychophora
Class: Udeonycophora
Order: Euonycophora

Phylum: Priapulida

Phylum: Tardigrada
Class: Eutardigrada
Order: Apochela
Order: Parachela
Class: Heterotardigrada
Order: Arthrotardigrada
Order: Echiniscoidea
Class: Mesotardigrada
Order: Thermozodia

Superphylum: Lophozoa

Phylum: Annelida
Subclass: Echiura
Order: Bonelliida
Order: Echiurida
Class: Clitellata
Order: Apodadrilida
Superorder: Metagynophora
Order: Moniligastrida
Order: Opisthopora
Subclass: Lumbriculata
Order: Acanthobdellida
Order: Branchiobdellida
Order: Hirudinida
Order: Lumbriculida
Subclass: Randiellata
Subclass: Tubificata
Order: Tubificida
Class: Polychaeta
Order: Myzostomida
Subclass: Errantia
Order: Amphinomida
Order: Eunicida
Order: Phyllodocida
Subclass: Sedentaria
Infraclass: Canalipalpata
Order: Sabellida
Order: Spionida
Order: Terebellida
Infraclass: Scolecida

Phylum: Brachiopoda

Subphylum: Craniiformea
Class: Craniata
Order: Acrotretida
Order: Craniida

Subphylum: Linguliformea
Class: Lingulata
Order: Lingulida

Subphylum: Rhynchonelliformea
Class: Rhynchonellata
Order: Rhynchonellida
Order: Terebratulida
Order: Thecideida

Phylum: Bryozoa
Class: Gymnolaemata
Order: Cheilostomata
Order: Ctenostomata
Class: Phylactolaemata
Order: Plumatellida
Class: Stenolaemata
Order: Cyclostomata

Phylum: Kamptozoa
Class: Cycliophora
Order: Symbiida
Class: Entoprocta
Order: Coloniales
Order: Solitaria

Phylum: Mollusca
Class: Bivalvia
Order: Pholadomyoida
Superorder: Cryptodonta
Subclass: Heterodonta
Order: Myoida
Order: Veneroida
Subclass: Palaeoheterodonta
Order: Trigonioida
Order: Unionoida
Subclass: Protobranchia
Order: Nuculoida
Order: Solemyoida
Subclass: Pteriomorphia
Order: Arcoida
Order: Limoida
Order: Mytiloida
Order: Ostreoida
Order: Pterioida
Class: Caudofoveata
Order: Chaetodermatida
Class: Cephalopoda
Subclass: Coleoidea
Superorder: Decabrachia
Order: Sepiida
Order: Sepiolida
Order: Spirulida
Order: Teuthida
Superorder: Octobrachia
Order: Octopoda
Order: Vampyromorphida
Subclass: Nautiloidea
Order: Nautilida
Class: Gastropoda
Order: Archaeopulmonata
Order: Basommatophora
Order: Heterostropha
Order: Neotaenioglossa
Order: Patellogastropoda
Order: Rhodopemorpha
Order: Stylommatophora
Order: Systellommatophora
Order: Thecosomata
Subclass: Opisthobranchia
Order: Acochlidioidea
Order: Anaspidea
Order: Cephalaspidea
Order: Gymnosomata
Order: Notaspidea
Order: Nudibranchia
Order: Sacoglossa
Order: Soleolifera
Subclass: Prosobranchia
Order: Archaeogastropoda
Order: Architaenioglossa
Order: Entomotaeniata
Order: Mesogastropoda
Order: Neogastropoda
Order: Neritopsina
Class: Monoplacophora
Order: Tryblidiida
Class: Polyplacophora
Subclass: Neoloricata
Order: Chitonida
Order: Lepidopleurida
Class: Scaphopoda
Order: Dentaliida
Order: Gadilida
Class: Solenogastres
Superorder: Aplotegmentaria
Order: Cavibelonia
Order: Sterrofustia
Superorder: Pachytegmentaria
Order: Neomeniamorpha
Order: Pholidoskepia

Phylum: Nemertea
Class: Anopla
Order: Heteronemertea
Order: Paleonemertea
Class: Enopla
Order: Bdellonemertea
Order: Hoplonemertea

Phylum: Phoronida

Phylum: Sipuncula
Class: Phascolosomatidea
Order: Aspidosiphoniformes
Order: Phascolosomatiformes
Class: Sipunculidea
Order: Golfingiiformes
Order: Sipunculiformes

Superphylum: Platyzoa

Phylum: Acanthocephala
Class: Archiacanthocephala
Order: Apororhynchida
Order: Gigantorhynchida
Order: Moniliformida
Order: Oligacanthorhynchida
Class: Eoacanthocephala
Order: Gyracanthocephala
Order: Neoechinorhynchida
Class: Palaeacanthocephala
Order: Echinorhynchida
Order: Heteramorphida
Order: Polymorphida
Class: Polyacanthocephala
Order: Polyacanthorhynchida

Phylum: Gastrotricha
Order: Chaetonotida
Order: Macrodasyida

Phylum: Gnathostomulida
Order: Bursovaginoidea
Order: Filospermoidea

Phylum: Micrognathozoa
Class: Micrognathozoa
Order: Limnognathida

Phylum: Orthonectida
Order: Plasmodigenea

Phylum: Platyhelminthes

Subphylum: Catenulida
Order: Catenulida

Subphylum: Neodermata
Class: Cestoda
Order: Amphilinidea
Order: Gyrocotylidea
Subclass: Eucestoda
Order: Bothriocephalidea
Order: Caryophyllidea
Order: Cathetocephalidea
Order: Cyclophyllidea
Order: Diphyllidea
Order: Diphyllobothriidea
Order: Haplobothriidea
Order: Lecanicephalidea
Order: Litobothriidea
Order: Nippotaeniidea
Order: Onchoproteocephalidea
Order: Phyllobothriidea
Order: Rhinebothriidea
Order: Spathebothriidea
Order: Tetrabothriidea
Order: Tetraphyllidea
Order: Trypanorhyncha
Class: Trematoda
Subclass: Digenea
Order: Azygiida
Order: Echinostomida
Order: Opisthorchiida
Order: Plagiorchiida
Order: Strigeata
Order: Strigeatida
Subclass: Monogenea
Order: Aspidogastrea
Order: Monopisthocotylea
Order: Polyopisthocotylea

Subphylum: Rhabditophora
Class: Macrostomorpha
Order: Dolichomicrostomida
Order: Haplopharyngida
Order: Macrostomida
Class: Trepaxonemata
Order: Neoophora
Order: Polycladida

Phylum: Rhombozoa
Order: Dicyemida
Order: Heterocyemida

Phylum: Rotifera
Class: Bdelloidea
Subclass: Bdelloidea
Class: Monogonta
Subclass: Monogononta
Superorder: Gnesiotrocha
Order: Collothecaceae
Order: Flosculariaceae
Superorder: Pseudotrocha
Order: Ploima
Class: Pararotatoria
Order: Seisonacea

Subkingdom: Radiata

Phylum: Cnidaria

Subphylum: Anthozoa
Class: Anthozoa
Subclass: Hexacorallia
Order: Actiniaria
Order: Antipatharia
Order: Ceriantharia
Order: Corallimorpharia
Order: Ptychodactiaria
Order: Rugosa
Order: Scleractinia
Order: Zoantharia
Subclass: Octocorallia
Order: Alcyonacea
Order: Helioporacea
Order: Pennatulacea
Order: Telestacea

Subphylum: Medusozoa
Class: Cubozoa
Order: Carybdeida
Order: Chirodropida
Class: Hydrozoa
Subclass: Hydroidolina
Order: Anthoathecatae
Order: Leptothecatae
Order: Siphonophorae
Subclass: Trachylina
Order: Actinulida
Order: Limnomedusae
Order: Narcomedusae
Order: Trachymedusae
Class: Polypodiozoa
Class: Scyphozoa
Order: Coronatae
Subclass: Discomedusae
Order: Rhizostomeae
Order: Semaeostomeae
Class: Staurozoa
Order: Stauromedusae

Subphylum: Myxozoa
Class: Malacosporea
Class: Myxosporea
Order: Actinomyxida
Order: Bipolarina
Order: Helicosporida
Order: Myxosporida
Order: Unipolarina

Phylum: Ctenophora
Class: Nuda
Order: Beroida
Class: Tentaculata
Order: Cestida
Order: Cydippida
Order: Lobata
Order: Platyctenida
Order: Thalassocalycida

Phylum: Placozoa

Phylum: Porifera
Class: Calcarea
Superorder: Pharetronida
Subclass: Calcaronea
Order: Baerida
Order: Leucosolenida
Order: Lithonida
Subclass: Calcinea
Order: Clathrinida
Order: Murrayonida
Class: Demospongiae
Order: Agelasida
Order: Astrophorida
Order: Chondrosida
Order: Dendroceratida
Order: Dictyoceratida
Order: Hadromerida
Order: Halichondrida
Order: Halisarcida
Order: Haplosclerida
Order: Lithistida
Order: Poecilosclerida
Order: Spirophorida
Order: Verongida
Order: Verticillitida
Class: Hexactinellida
Subclass: Amphidiscophora
Order: Amphidiscosida
Subclass: Hexasterophora
Order: Aulocalycoida
Order: Hexactinosida
Order: Lychniscosida
Order: Lyssacinosida
Class: Homoscleromorpha
Order: Homosclerophorida

Sumber
https://www.itis.gov/ItisDataTools/jsp/hierarchy.jsp

Sistem Klasifikasi Animalia Invertebrata 2020 by ITIS

Data Sistem klasifikasi Animalia 2020

Kingdom Animalia
Subkingdom Bilateria
Infrakingdom Deuterostomia
Filum
-Chordata
-Echinodermata
-Hemichordata
-Xenacoelomorpha

Kingdom Animalia
Subkingdom Bilateria
Infrakingdom Protostomia
Superphylum Platyzoa
Filum
-Acantocephala
-Gastrotricha
-Gnathostomulida
-Micrognathozoa
-Orthonectida
-Platyhelminthes
-Rhombozoa
-Rotifera

Kingdom Animalia
Subkingdom Bilateria
Infrakingdom Protostomia
Superphylum Ecdysozoa
Filum
-Arthropoda
-Kinorhyncha
-Loricifera
-Nematoda
-Nematomorpha
-Onychophora
-Priapulida
-Tardigrada

Kingdom Animalia
Subkingdom Bilateria
Infrakingdom Protostomia
Superphylum Lophozoa
Filum
-Annelida
-Brachiopoda
-Bryozoa
-Kamptozoa
-Mollusca
-Nemertea
-Phoronida
-Sipuncula

Kingdom Animalia
Subkingdom Radiata
Filum
-Cnidaria
-Ctenophora
-Placozoa
-Porifera

Sumber ITIS (Integrated Taxonomic Information System)
Website https://www.itis.gov/

Sistem Klasifikasi Animalia Vertebrata 2020 by ITIS

Data Sistem Klasifikasi Animalia Vertebrata 2020

Kingdom Animalia
Subkingdom Bilateria
Infrakingdom Deuterostomia
Filum Chordata
Subfilum Vertebrata
Infrafilum Agnatha
Class
-Cephalaspidomorphi, lampreys
-Myxini, hagfishes
-Pteraspidomorphi

Kingdom Animalia
Subkingdom Bilateria
Infrakingdom Deuterostomia
Filum Chordata
Subfilum Vertebrata
Infrafilum Gnathostomata
Superclass
-Actinopterygii, ray finned fishes, spiny rayed fishes
-Chondrichtyes,class chondrichtyes, cartilaginous fishes,rays,shark (subclass elasmobranchii,holocephali)
-Sarcopterygii (class coelacanth, class dipnoi)
-Tetrapoda (class amphibia, aves, mammalia, reptilia)

Sumber ITIS (Integrated Taxonomic Information System)
Website https://www.itis.gov/

Karakteristik Chaetognatha

Chaetognatha

Deskripsi Fisik
Chaetognatha ukurannya berkisar dari 1 mm hingga 12 cm dan biasanya transparan, meskipun beberapa spesies air dalam mungkin berwarna oranye (pigmentasi karotenoid), dan phragmophorid mungkin buram, karena otot mereka.

Mereka simetris bilateral dan memiliki tubuh panjang, ramping, yang dapat dibagi menjadi daerah kepala, batang, dan ekor.

Mereka memiliki sirip lateral dan sirip ekor tunggal.

Mulut terletak di bagian tengah kepala, dan terbagi menjadi ruang depan; struktur ini biasanya dihubungkan dengan memegang duri atau kait, yang terletak menyamping ke mulut, serta gigi, yang terletak di bagian depan mulut.

Beberapa spesies memiliki kait bergerigi dan / atau gigi cuspidate.

Tudung (lipatan dinding tubuh anterolateral) dapat ditarik melewati kepala untuk menutup ruang depan.

Tubuh Chaetognatha ditutupi oleh kutikula yang tipis dan fleksibel di atas epidermis.

Sel epidermis terutama skuamosa dan memiliki margin yang saling terkait; mereka dapat dikelompokkan.

Sel-sel epidermis yang menutupi sirip memanjang dan sel-sel yang melapisi ruang depan berbentuk kolom daripada skuamosa.

Kutikula tidak kontinu dan, jika tidak ada, ada banyak sel sekretori dalam epidermis.

Ada selaput basement yang berada di antara epidermis dan dinding tubuh; dinding tubuh terdiri dari empat kuadran otot dorsolateral dan longitudinal ventrolateral.

Rongga tubuh kemungkinan besar berasal dari rongga enterocoelic, yang terbentuk selama perkembangan.

Rongga tubuh memiliki susunan tripartit, dengan rongga kepala (protocoel, direduksi dalam ruang oleh otot-otot cephalic), dan dipasangkan coeloms trunk dan ekor dengan mesenteries dorsal dan ventral longitudinal, yang masing-masing sesuai dengan mesocoel dan matcoel.

Septa melintang memisahkan daerah tubuh.

Cairan tubuh memiliki berbagai sel dan struktur seperti sel, meskipun fungsinya sebagian besar tidak diketahui.

Coelom berisi cairan, dinding tubuh, membran ruang bawah tanah, dan kutikula semuanya memberikan dukungan bagi tubuh.

Mereka tidak memiliki organ sirkulasi, pernapasan, atau ekskresi; gas tersebar di seluruh dinding tubuh dan transportasi cairan melalui aksi cilial dalam rongga tubuh.

Beberapa spesies chaetognatha laut dalam, termasuk Eukrohnia fowleri dan Caecosagitta macrocephala, bersifat bioluminesen.

Fitur Fisik Lainnya simetri bilateral heteroterm heterotermik lainnya berbisa.

Perkembangan

Chaetognatha bersifat hermafrodit.

Fertilisasi silang adalah yang paling umum, meskipun beberapa spesies akan melakukan fertilisasi sendiri.

Fertilisasi biasanya internal dan telur dapat dilepaskan ke dalam air, disimpan di dasar laut atau substrat lainnya, atau dipelihara dalam kantong di dekat ekor.

Pembelahan adalah radial, holoblastik, dan sama, mengarah ke coeloblastula. Pengembangan langsung dan dilakukan dengan cepat, biasanya dari zygot ke remaja dalam waktu 48 jam.

Reproduksi

Chaetognatha dapat mengalami resiprokal, non resiprokal, atau fertilisasi diri. Beberapa spesies bentik telah didokumentasikan melakukan perkawinan “tarian,” dengan individu memberikan bola sperma ke pasangan.

Sistem kawin polygynandrous (promiscuous)

Chaetognatha memiliki sepasang ovarium yang terletak di punggung dan pasangan testis yang terletak di ekornya.

Sperma matang sebelum telur (yang membuat pembuahan diri kecil kemungkinannya), dan disimpan dalam rongga selom dalam ekor sampai mereka dilepaskan dalam kelompok di luar tubuh melalui sepasang vesikula seminalis.

Ovarium memiliki saluran telur, yang mengarah ke pori genital yang terletak di dekat persimpangan ekor-ekor.

Tingkah laku

Banyak spesies dalam filum ini diketahui menjalani migrasi vertikal harian, naik ke permukaan pada malam hari untuk mengikuti mangsa dan tenggelam pada siang hari, yang memberikan perlindungan dari predator.

Cacing ini memiliki sel vakuola yang berisi amoniak di dalamnya, yang membantu mereka mengatur kedalamannya di kolom air.

Chaetognatha pelagis bergerak dengan mengontraksi otot longitudinal sisi kanan dan kiri mereka secara bergantian, menciptakan gerakan maju dan melesat.

Sirip tampaknya tidak membantu penggerak, melainkan bertindak sebagai penstabil.

Komunikasi dan Persepsi

Chaetognatha memiliki sistem saraf pusat dengan ganglion otak besar, dorsal hingga faring.

Ganglia tambahan, yang melayani otot dan organ sensorik kepala, muncul dari struktur ini.

Mereka juga memiliki sepasang saraf penghubung sirkumenterik, yang muncul dari bagian belakang ganglion otak dan memanjang (posterioventrally) untuk bertemu di ganglion ventral di epidermis batang.

Ganglion ini mengendalikan gerakan berenang dan juga menimbulkan banyak saraf, yang menciptakan pleksus saraf subepidermal.

Chaetognatha memiliki sepasang mata majemuk di bawah epidermis, di kepala. Mereka terdiri dari lima ocelli pigmen terbalik, satu ocellus besar yang diarahkan ke samping dan empat yang lebih kecil yang diarahkan secara medial; ini memberi cacing bidang pandang yang hampir tidak terputus.

Mata mereka biasanya tidak memiliki lensa dan kemungkinan tidak membentuk gambar, tetapi digunakan untuk penerimaan cahaya dan orientasi tubuh. Ocelli juga mengandung sel-sel reseptor bersilia.

Chaetognatha memiliki loop ciliary (corona ciliata) pada permukaan dorsal junction kepala, yang terdiri dari dua cincin sel cilial yang mungkin bersifat kemoreseptif dan / atau bantuan dalam transfer sperma.

Tubuh mereka ditutupi bercak-bercak kipas ciliary, yang dapat meningkatkan deteksi getaran di dalam air.

Kebiasaan makan
Chaetognatha adalah predator karnivora, terutama copepoda.

Mereka juga dikenal memakan krustasea dan ikan kecil lainnya.

Spesies bentik biasanya merupakan predator penyergap.

Mereka menggunakan sekresi perekat untuk menempelkan diri pada substrat dan memperpanjang mulut dan ruang depan mereka, serta kait terkait mereka.

Ketika mangsa terdeteksi oleh cacing (oleh silia pada tubuh), kepala melesat maju dan mangsa ditangkap, menggunakan kait.

Mangsa ditelan utuh.

Spesies pankton melesat maju dalam kolom air untuk menangkap mangsa dalam jangkauan, menggunakan duri menggenggam mereka untuk menarik mangsa.

Mayoritas cacing ini menyuntikkan mangsa mereka dengan neurotoxin (tetrodotoxin); telah dihipotesiskan bahwa chaetognaths memiliki hubungan komensal dengan bakteri (dari genus Vibro) di kepala atau usus mereka, yang sebenarnya menghasilkan toksin.

Predasi
Chaetognath adalah mangsa banyak organisme besar termasuk ikan, paus, invertebrata laut lainnya, dan moluska.

Peran Ekosistem
Sejumlah bakteri penghasil tetrodotoxin telah diisolasi dari chaetognatha; ini kemungkinan bertanggung jawab untuk produksi racun yang digunakan oleh cacing dalam penangkapan mangsa.

Mereka mungkin merupakan inang bagi para digenean parasit, nematoda, dan metacestoda; infeksi mungkin merupakan hasil dari cacing yang menelan copepoda yang terinfeksi, yang berfungsi sebagai inang perantara.

Pada gilirannya, mereka dapat menularkan parasit ini ke predator mereka (terutama ikan).

Mereka juga dapat berfungsi sebagai inang bagi ektoparasit seperti copepoda dan dinoflagellata.

Domain Eukarya: Kingdom Animalia (Invertebrata Grup Ecdysozoa: Filum Chaetognatha)

Chaetonagtha

Keanekaragaman

Filum Chaetognatha, juga dikenal sebagai cacing panah, berisi hampir 200 spesies yang kebanyakan planktonik, simetris bilateral, coelomate, organisme seperti cacing.

Filum ini berisi dua ordo yaitu Phragmophora dan Aphragmophora.

Perbedaan utama antara keduanya adalah adanya pita otot transversal ventral di Phragmophora, yang tidak ada pada Aphragmophora.

Chaetognatha dapat ditemukan di lingkungan laut dan beberapa muara di seluruh dunia.

Sekitar seperlima dari total spesies bentik, beberapa hidup tepat di atas dasar laut dalam; ini sering melekat pada substrat oleh sekresi perekat.

Chaetognatha ukurannya berkisar dari 1 mm hingga 12 cm dan biasanya transparan, meskipun beberapa spesies laut dalam berwarna oranye, dan phragmophorids mungkin buram, karena otot mereka.

Nama umum, cacing panah berasal dari penampilan ramping mereka, dengan sirip lateral yang berpasangan dan sirip ekor tunggal, sementara nama ilmiah mereka chaeotonagtha berasal dari kumpulan rahang bengkok yang menjulur ke lateral ke mulut.

Struktur ini digunakan dalam penangkapan mangsa, dengan chaetognatha memberi makan sejumlah spesies krustasea (terutama copepoda) dan ikan (terutama larva), yang mereka telusuri melalui migrasi vertikal harian di kolom air (migrasi ini juga dapat melindunginya dari pemangsa).

Chaetognatha bersifat hermafrodit, dan dapat mengalami resiprokal, non-resiprokal, atau fertilisasi diri.

Rentang Geografis

Chaetognatha dapat ditemukan di lingkungan laut dan beberapa muara di seluruh dunia, termasuk wilayah kutub dan tropis.

Karakteristik Nematomorpha

Nematomorpha

Keanekaragaman

Filum Nematomorpha (juga dikenal sebagai cacing bulu kuda) terdiri dari dua ordo: Nectonematoidea (monogenerik (Nectonema), dengan empat spesies yang diketahui) dan Gordioidea, di mana sisa dari lebih dari 300 spesies nematomorpha yang dijelaskan ditempatkan.

Ada 19 genera yang saat ini diakui dalam Nematomorpha, dan perkiraan keanekaragaman spesies global untuk filum ini setinggi 2.000.

Sementara spesies Nectonema adalah hidup laut, cacing planktonik, gordioid ditemukan di air tawar, paling umum di sepanjang tepi kolam dan sungai, dan beberapa semi-akuatik dan hidup di tanah lembab.

Nematomorpha adalah parasit sebagai larva (spesies Nectonema parasit invertebrata laut, sedangkan gordioid menggunakan arthropoda terestrial) dan hidup bebas dan air sebagai orang dewasa.

Rentang Geografis

Spesies nectonema ditemukan di lingkungan pesisir, laut, dan pelagis saat dewasa, dan ditemukan sebagai parasit dalam decapod crustacea sebagai larva. Mereka dikenal dari perairan Indonesia, Jepang, Selandia Baru, Atlantik Utara, dan Mediterania. Gordioid ditemukan di aliran air tawar dan kolam sebagai orang dewasa (beberapa ditemukan di tanah lembab) dan paling khas pada serangga darat, seperti larva parasit.

Mereka dikenal dari setiap benua, kecuali Antartika.

Habitat

Secara umum, nematomorpha ditemukan di lingkungan akuatik atau kadang-kadang terestrial (baik sebagai individu semi-akuatik itu sendiri atau di dalam host terestrial) di seluruh dunia.

Spesies Nectonema dewasa adalah berenang bebas dan pelagis, dan kadang-kadang ditemukan di dekat pantai saat air pasang.

Mereka paling sering dikumpulkan sebagai larva dari inang dekapoda krustasea mereka.

Gordioid dapat ditemukan di hampir semua lingkungan air tawar, termasuk tidak hanya sungai, danau, dan sungai, tetapi bahkan genangan air atau rumput setelah hujan lebat.

Mereka juga ditemukan sebagai larva parasit di inangnya, yang biasanya merupakan artropoda dan serangga terestrial.

Perkembangan

Perkembangan spesies Nectonema belum diteliti secara rinci, berbeda dengan gordioid.

Pada spesies yang terakhir ini, sel telur yang dibuahi dilepaskan oleh betina dan diletakkan dalam gelatin.

Pembelahan adalah holoblastik, tetapi tidak jelas spiral atau radial, dan mengarah ke tahap coeloblastula. Larva berkembang di dalam wadah telur dan sangat kecil (sekitar 100 μm panjangnya) saat menetas.

Mereka memiliki 2 hingga 3 cincin kait dan stylet kutikula, yang mereka gunakan untuk menembus inang mereka.

Telur Gordioid berkembang menjadi larva semi-sessile selama 7 hingga 14 hari dan dapat bertahan hingga dua minggu sebelum menemukan inang.

Mereka tidak bisa berenang dan ditemukan di bagian bawah kolom air.

Larva dapat dicerna langsung oleh inang atau, lebih sering, mereka dicerna oleh inang paratenik (inang definitif biasanya tidak akuatik).

Setelah berada di inang paratenik, larva akan encyst, tetap di sana hingga satu tahun.

Larva yang dikode dicerna oleh inang definitif ketika ia memakan inang paratenik.

Larva tumbuh menjadi remaja di dalam inangnya, yang mungkin memakan waktu antara 4 hingga 20 minggu.

Mereka berganti kulit sekali sebelum meninggalkan inang mereka, pada titik mana mereka biasanya telah mencapai ukuran dewasa penuh, sering mengisi seluruh rongga tubuh inang mereka.

Juvenil harus dilepaskan ke dalam air dan penelitian saat ini menunjukkan bahwa nematomorpha memiliki kemampuan untuk mempengaruhi perilaku tuan rumah mereka untuk memastikan hal ini; inang kriket yang terinfeksi seperti Nemobius sylvestris diketahui berperilaku tidak menentu, sampai mati bunuh diri ketika remaja siap untuk dilepaskan.

Reproduksi

Pengamatan kawin menunjukkan nematomorpha jantan menjadi sangat aktif selama pemuliaan dalam menanggapi keberadaan pasangan potensial.

Setelah menemukan betina yang reseptif, jantan akan membungkus tubuhnya di sekitarnya, menjatuhkan sperma di dekat pori kloaka nya.

Dari sana, diasumsikan bahwa sperma memasuki kloaka, membuahi sel telur di wadah mani.

Nematomorpha kadang-kadang ditemukan di simpul pengembangbiakan besar. Betina dapat bertelur jutaan telur selama masa hidupnya.

Sistem kawin polygynandrous (promiscuous)

Nematomorpha adalah dioecious dan bereproduksi secara seksual.

Pria memiliki satu atau dua testis, yang terbuka untuk kloaka melalui saluran sperma.

Kloaka bisa menjadi bengkak, bertindak sebagai vesikula seminalis.

Betina mungkin memiliki sepasang ovarium memanjang, yang terbuka ke kloaka melalui wadah mani, atau tidak ada ovarium sama sekali, dengan oosit tersebar di seluruh rongga tubuh.

Betina bisa bertelur jutaan selama musim kawin.

Nematomorpha diketahui berkembang biak selama akhir musim semi, musim panas, dan awal musim gugur, dan mampu mengalami musim dingin.

Spesies gordioid yang baru diidentifikasi, Paragordius obami, bersifat partenogenetik, tanpa jantan; ini adalah satu-satunya spesies nematomorphan yang tidak diketahui bereproduksi secara seksual.

Tingkah laku

Meskipun mereka tidak bersilia, nematomorpha memiliki bulu natatory yang, ketika digerakkan oleh otot-otot dinding tubuh, membantu dalam berenang dan mengambang. Mereka soliter di luar perkembangbiakan.

Komunikasi dan Persepsi

Nematomorphans memiliki ganglion otak sirkumpharyngeal yang terletak di daerah kepala yang dikenal sebagai calotte, dan kabel saraf tunggal atau berpasangan yang berjalan di jalur saraf epidermal.

Beberapa spesies juga telah memodifikasi sel berpigmen yang terletak di calottesnya, yang mungkin peka terhadap cahaya.

Nematomorpha sangat peka secara taktik; beberapa areola kutikula mereka mungkin merupakan reseptor sentuhan.

Areoles juga bisa bersifat kemosensitif.

Beberapa spesies memiliki empat “sel raksasa” yang terhubung ke sistem saraf pusat dan memiliki banyak mikrovili, dan diasumsikan terlibat dalam fungsi sensorik tambahan.

Komunikasi dan Persepsi Kimia

Kebiasaan makan
Larva nematomorpha adalah parasit, memakan dan menyerap jaringan tubuh inang mereka pada tahap awal dan memakan nutrisi dari cairan tubuh kemudian.

Mereka tidak memberi makan saat dewasa, tetapi mereka mungkin dapat menyerap nutrisi dari air melalui dinding tubuh mereka.

Sumber makanan yang dikenal (inang) dari spesies gordioid termasuk jangkrik, kumbang, belalang, kecoak dan mantida.

Inang spesies Nectonema yang diketahui paling sering adalah krustasea dekapoda, seperti kepiting dan udang.

Dietcarnivore Utama memakan cairan tubuh insektivora makan arthropoda non-serangga

Predasi
Predator larva nematomorphan adalah spesies yang berfungsi sebagai inang paratenik dan definitif.

Predator nematomorphan dewasa yang diketahui meliputi ikan dan katak.

Peran Ekosistem
Nematomorpha adalah parasit seperti larva.

Mereka dapat menginfeksi host paratenik. Ketika berada di inang perantara ini, larva akan mengembang.

Host paratenik sering termasuk cacing pipih trematoda, larva serangga (terutama serangga terbang), krustasea kecil, siput, dan ikan.

Host definitif gordioid biasanya adalah serangga terestrial dan arthropoda, sedangkan host definitif spesies Nectonema adalah krustasea dekapoda laut.

Domain Eukarya: Kingdom Animalia (Invertebrata Grup Ecdysozoa: Filum Nematomorpha)

Nematomorpha

Filum Nematomorpha (juga dikenal sebagai cacing bulu kuda) terdiri dari dua ordo: Nectonematoidea (monogenerik (Nectonema), dengan empat spesies yang diketahui) dan Gordioidea, di mana sisa dari lebih dari 300 spesies nematomorpha yang dijelaskan ditempatkan.

Ada 19 genera yang saat ini diakui dalam Nematomorpha, dan perkiraan keanekaragaman spesies global untuk filum ini setinggi 2.000.

Sementara spesies Nectonema adalah hidup laut, cacing planktonik, gordioid ditemukan di air tawar, paling umum di sepanjang tepi kolam dan sungai, dan beberapa semi-akuatik dan hidup di tanah lembab.

Nematomorpha adalah parasit sebagai larva (spesies Nectonema parasit invertebrata laut, sedangkan gordioid menggunakan arthropoda terestrial) dan hidup bebas dan air sebagai orang dewasa.

Karakteristik Kinorhyncha

Kinorhyncha

Keanekaragaman

Filum Kinorhyncha dibagi menjadi dua ordo, Cyclorhagida dan Homalorhagida, dengan 21 genera dan lebih dari 200 spesies, beberapa di antaranya hanya dideskripsikan dari tahap juvenil.

Hewan-hewan ini sangat kecil, umumnya memiliki panjang kurang dari 1 mm, tersegmentasi, dan tanpa cabang.

Mereka invertebrata motil, kelautan (kadang-kadang payau), ditemukan di seluruh dunia, dari zona intertidal ke abyssal, pada lapisan sedimen, pantai berpasir, di ganggang, atau yang terkait dengan invertebrata besar lainnya.

Tubuh mereka ditutupi dengan banyak duri, yang merupakan ekstensi yang dapat dipindahkan dari dinding tubuh.

Duri di sekitar kepala digunakan untuk membantu menarik hewan-hewan ini di sepanjang benthos, di mana mereka menyimpan makanan diatom, bakteri, dan bahan organik lainnya di substrat.

Kepala dan faring dapat ditarik kembali dan ditutup dengan lempeng (disebut placid) pada segmen tubuh kedua, perbedaan jumlah dan mekanisme penutupan lempeng ini sering digunakan untuk membedakan spesies dan kelompok taksonomi yang lebih tinggi.

Rentang Geografis

Spesies yang termasuk dalam filum ini telah dideskripsikan dari perairan laut dan payau di seluruh dunia. Mereka telah ditemukan di kedalaman 8 hingga 8.000 meter.

Habitat

Kinorhynchs umumnya ditemukan secara interstisial di lapisan sedimen atas yang teroksigenasi baik. Mereka juga dapat ditemukan di pantai berpasir, di alga, atau terkait dengan invertebrata lain seperti sepon, hidroid, dan ektroprok.

Deskripsi Fisik
Kinorhyncha berwarna coklat kekuningan dan biasanya berkisar antara 0,13 hingga 1,04 mm, dengan tubuh yang dapat dibagi menjadi 13 zonit (segmen).

Segmen pertama adalah kepala, dengan kerucut oral yang dapat ditarik, dikelilingi oleh stylet oral yang diarahkan ke anterior (9 stylet luar dan 3 hingga 4 cincin stylet bagian dalam, masing-masing cincin dengan 5 stylet) dan mulut.

Di belakang kerucut oral terdapat 5 hingga 7 cincin skalid yang diarahkan ke belakang (duri sensorik / lokomotif). Setiap cincin terdiri dari 10 hingga 20 lingkaran, dan setiap lingkaran memiliki 54 hingga 93 skalida.

Leher adalah zonit kedua, terbuat dari hingga 16 placids, yang dapat dilipat di atas kepala ketika ditarik. 11 zonit yang tersisa membentuk belalai binatang; masing-masing zonit ini ditutupi dengan pelat tergal (dorsal) dan sepasang stern (ventral), terdiri dari lapisan basal chitinous dan epicuticle seperti membran.

Ini membentuk exoskeleton yang kaku; artikulasi antara zonit serta kutikula yang fleksibel antara pelat punggung dan perut memungkinkan pergerakan.

Tidak ada silia eksternal, tetapi seluruh tubuh (termasuk organ) dilapisi oleh kutikula tipis dengan lapisan basal chitinous.

Beberapa spesies agak dimorfik secara seksual; jantan memiliki spikula luar yang terkait dengan gonadnya.

Di bawah lempengan tergal dan sternum, kinorhynchs memiliki epidermis yang tidak bersilia dan terkait erat dengan sistem saraf.

Pita otot dorsolateral dan ventrolateral intersegmental, lurik menempel pada kutikula; serat yang kuat menghubungkan pelat sternum dan tergal.

Kinorhynchs memiliki otot retractor kepala serta otot retractor kepala kerucut, yang membentang antara pangkal skalid kepala / kerucut mulut dan segmen batang posterior.

Selain itu, ada otot melingkar yang terkait dengan leher dan mulut kerucut, tetapi tidak ada otot dinding tubuh melingkar.

Hewan-hewan ini adalah pseudocoelemates, dan memiliki rongga tubuh anterior yang luas untuk memungkinkan pencabutan kepala, organ pencernaan dan reproduksi mereka ada di dalam ruang blastocoelomic.

Mulut mengarah ke rongga bukal yang diikuti oleh faring mengisap dan kerongkongan, yang semuanya dilapisi dengan kutikula.

Kerongkongan terhubung ke midgut yang panjang dan lurus, yang terbuat dari lebih dari 95% sel epitel; ini saling bertautan dan diduga menyerap nutrisi.

Midgut mengarah ke hindgut pendek, juga dilapisi dengan kutikula, berakhir di anus pada zonit terakhir.

Kinorhyncha mengeluarkan limbah melalui sepasang protonephridia yang terletak di zonit batang ke-8 dan ke-9, dorsolateral ke usus.

Ini membuka melalui pori-pori dalam kutikula tubuh dan mungkin memiliki sel silia dan / atau mikrovili.

Difusi gas terjadi di seluruh dinding tubuh dan bersirkulasi melalui difusi melalui rongga tubuh.

Perkembangan

Setiap ovarium menghasilkan satu oosit besar, pembuahan diasumsikan terjadi secara internal.

Telur yang dibuahi disimpan dalam wadah telur dan embrio mengalami perkembangan langsung ke tahap juvenil, muncul dengan 11 dari 13 segmen tubuh mereka terbentuk sepenuhnya.

Dua segmen terakhir, serta sejumlah skalida kepala, ditambahkan selama serangkaian enam mol, saat kinorhyncha berkembang menjadi dewasa.

Molting hanya diamati pada orang dewasa dari dua spesies.

Reproduksi

Baik jantan dan betina memiliki pasangan gonad dan gonoduct pendek.

Jantan memiliki dua atau tiga spikula berongga, seringkali kaku, yang terkait dengan gonopori mereka.

Ketika ada, penempatan spikula ini bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya.

Betina memiliki sel germinal dan sel nutrisi dalam gonadnya, dan saluran telur dengan wadah mani; gonopori mereka terbuka antara zonit ke-12 dan ke-13. Betina telah ditemukan dengan massa mukosa kecoklatan yang terdiri dari spermatozoa dan spermatid, yang dianggap sebagai spermatofor yang mengelilingi bagian luarnya.

Speratoatozoa dewasa mungkin berukuran 1/4 dari total panjang tubuh pria dewasa.

Perkawinan hanya diamati pada satu spesies, Pycnophyes kielensis.

Dalam hal ini, seekor jantan dan betina memposisikan diri mereka sehingga ujung posterior ventral mereka saling berhadapan, dengan massa mukosa yang mengelilingi ujung posterior mereka.

Sistem kawin polygynandrous (promiscuous)

Kinorhyncha adalah dioecious tetapi jantan dan betina pada umumnya tidak bisa dibedakan secara visual.

Diasumsikan mereka dapat bereproduksi sepanjang tahun dan ada beberapa bukti bahwa 3 hingga 6 telur dilepaskan sekaligus.

Sedikit yang diketahui tentang produksi telur dan perkembangan awal dalam kelompok ini.

Betina memberikan kuning telur dan wadah telur untuk telur mereka.

Tingkah laku

Kinorhyncha tidak bisa berenang.

Mereka bergerak dengan menjulurkan kepala dan menggunakan skalida anterior untuk menggerakkan tubuh ke depan untuk menggali dalam sedimen atau bergerak melalui air.

Meskipun kadang-kadang mereka dapat ditemukan dalam kepadatan yang relatif tinggi (hingga 45 hewan per 10 cm ^ 2), hewan ini dianggap soliter.

Komunikasi dan Persepsi

Hewan-hewan ini memiliki sistem saraf sederhana, dengan serangkaian sepuluh ganglia terhubung dan diatur dalam cincin di sekitar faring.

Epitel sangat dipersarafi.

Skalid mengandung hingga 10 sel sensor monociliary, yang terhubung ke pori distal eksterior; ini kemungkinan kemo-dan mekanoreseptif.

Semua spesies dalam filum ini memiliki pola bintik sensori spesifik pada batangnya, yang terdiri dari satu atau dua pori yang dikelilingi oleh mikropapilla.

Bintik sensorik ini mungkin memiliki silia.

Tempat mata Microvillar mungkin terletak di cincin saraf faring dan beberapa spesies memiliki oksel berpigmen merah peka cahaya di belakang kerucut mulut.

Komunikasi dan persepsi

Kinorhyncha kemungkinan adalah pengumpan endapan langsung, yang mengonsumsi diatom bentik dan bahan organik, termasuk bakteri dan alga uniseluler lainnya dalam substrat.

Beberapa spesies memiliki batang kutikula longitudinal, yang dapat membantu menyaring bakteri.

Mereka yang memakan diatom dapat mengumpulkan ganggang di kulit kepala mereka untuk dicerna nanti, atau langsung menghisapnya melalui faring; faring dapat menonjol dari mulut untuk tujuan ini oleh otot-otot busur derajat faring.

Pada spesies ini, stylet oral dapat memecah frustrasi diatom (dinding sel).

Predasi

Kinorhyncha kemungkinan termasuk dalam diet invertebrata laut paling besar seperti udang, siput, dan pengumpan bentik lainnya.

Peran Ekosistem

Sebagai hewan meiobenthic, kinorhyncha merupakan mata rantai penting dalam rantai makanan sebagai mangsa bagi hewan yang lebih besar.

Kinorhyncha dapat diparasit oleh jamur, dan beberapa spesies mungkin sepadan dengan bryozoa, hidrozoan, dan spons. Mereka telah ditemukan di ruang insang bivalvia intertidal, tetapi sifat hubungan ini belum jelas.

Domain Eukarya: Kingdom Animalia (Invertebrata Grup Ecdysozoa: Filum Kinorhyncha)

Kinorhyncha

Filum Kinorhyncha dibagi menjadi dua ordo, Cyclorhagida dan Homalorhagida, dengan 21 genera dan lebih dari 200 spesies, beberapa di antaranya hanya dideskripsikan dari tahap juvenil.

Hewan-hewan ini sangat kecil, umumnya memiliki panjang kurang dari 1 mm, tersegmentasi, dan tanpa cabang.

Mereka invertebrata motil, kelautan (kadang-kadang payau), ditemukan di seluruh dunia, dari zona intertidal ke abyssal, pada lapisan sedimen, pantai berpasir, di ganggang, atau yang terkait dengan invertebrata besar lainnya.

Tubuh mereka ditutupi dengan banyak duri, yang merupakan ekstensi yang dapat dipindahkan dari dinding tubuh.

Duri di sekitar kepala digunakan untuk membantu menarik hewan-hewan ini di sepanjang benthos, di mana mereka menyimpan makanan diatom, bakteri, dan bahan organik lainnya di substrat.

Kepala dan faring dapat ditarik kembali dan ditutup dengan lempeng (disebut placid) pada segmen tubuh kedua, perbedaan jumlah dan mekanisme penutupan lempeng ini sering digunakan untuk membedakan spesies dan kelompok taksonomi yang lebih tinggi.

Karakteristik Priapula

Priapula

Priapula (cacing priapulid, dari kata Latin, priāpos ‘Priapus’ + Lat. -Ul-, kecil), kadang-kadang disebut sebagai cacing penis, adalah filum cacing laut yang tidak beregmentasi.

Nama filum berhubungan dengan dewa kesuburan Yunani, karena bentuk umumnya dan introvert berduri yang dapat diperluas (eversible proboscis) dapat mengingat bentuk penis.

Mereka hidup di lumpur dan di perairan yang relatif dangkal hingga 90 meter (300 kaki).

Beberapa spesies menunjukkan toleransi yang luar biasa terhadap hidrogen sulfida dan anoksia.

Mereka bisa sangat melimpah di beberapa daerah. Di teluk Alaska, tercatat 85 individu dewasa Priapulus caudatus per meter persegi, sementara kepadatan larva bisa mencapai 58.000 per meter persegi.

Bersama dengan Echiura dan Sipuncula, mereka pernah ditempatkan di takson Gephyrea, tetapi bukti morfologis dan molekuler yang konsisten mendukung kepunyaan Ecdysozoa, yang juga mencakup artropoda dan nematoda.

Temuan-temuan fosil menunjukkan bahwa desain mulut Pambdelurion arthropoda identik dengan priapulid, yang menunjukkan bahwa mulut mereka adalah sifat asli yang diwarisi dari nenek moyang terakhir yang sama, baik priapulid maupun arthropoda, bahkan jika arthropoda modern tidak lagi memilikinya.

Di antara Ecdysozoa, kerabat terdekat mereka adalah Kinorhyncha dan Loricifera, yang dengannya mereka membentuk clade Scalidophora yang diberi nama setelah duri yang menutupi introvert (skalida).

Mereka memakan invertebrata yang bergerak lambat, seperti cacing polychaeta.

Fosil mirip-Priapulid ditemukan zaman pertengahan Kambrium.

Mereka kemungkinan besar adalah predator utama dari periode Kambria. Namun, priapulid bermahkota tidak dapat dikenali sampai periode Karbon.

Sekitar 20 spesies cacing priapulid yang masih ada, diketahui separuhnya berukuran meiobenthic.

Karakteristik

Priapulid adalah hewan mirip cacing berbentuk silinder, mulai dari 0,2-0,3 hingga 39 sentimeter(0,08-0,12 hingga 15,35 in), dengan median mulut anterior cukup tanpa angker atau tentakel.

Tubuh terbagi menjadi batang utama atau perut dan daerah belalai yang agak bengkak dihiasi dengan punggung memanjang.

Tubuh berbentuk cincin dan sering memiliki lingkaran duri, yang berlanjut ke faring yang sedikit menonjol.

Beberapa spesies mungkin juga memiliki ekor atau sepasang pelengkap ekor.

Tubuh memiliki kutikula yang chitinous yang moulted saat hewan itu tumbuh.

Memiliki rongga tubuh yang lebar, yang tidak memiliki hubungan dengan organ ginjal atau reproduksi, sehingga bukan coelom; mungkin merupakan ruang darah atau hemocoel.

Tidak ada sistem vaskular atau pernapasan, tetapi rongga tubuh memang mengandung amoebosit fagosit dan sel-sel yang mengandung haemerythrin pigmen pernapasan.

Saluran pencernaan lurus, terdiri dari faring eversibel, usus, dan dubur pendek.

Faring berotot dan dibatasi oleh gigi.

Anus adalah terminal, walaupun pada Priapulus satu atau dua divertikula ventral berongga dari dinding tubuh terbentang di belakangnya.

Sistem saraf terdiri dari cincin saraf di sekitar faring dan tali pusat yang membentang sepanjang tubuh dengan ganglia dan neurit longitudinal dan transversal yang konsisten dengan organisasi ortogonal.

Sistem saraf mempertahankan konfigurasi basiepidermal dengan koneksi dengan ektoderm, membentuk bagian dari dinding tubuh.

Tidak ada organ indra khusus, tetapi ada ujung saraf sensorik dalam tubuh, terutama ada di belalai.

Priapula bersifat gonochoristic, memiliki dua jenis kelamin yang terpisah (yaitu jantan dan betina),yang mana Organ jantan dan betina mereka terkait erat dengan protonephridia ekskretoris. Mereka terdiri dari sepasang jumbai bercabang, masing-masing terbuka ke eksterior di satu sisi anus.

Ujung jumbai ini melingkupi sel api seperti yang ditemukan pada cacing pipih dan hewan lain, dan ini mungkin berfungsi sebagai organ ekskretoris.

Saat hewan dewasa, divertikula muncul pada tabung organ-organ ini, yang berkembang menjadi spermatozoa atau ova. Sel-sel seks ini keluar melalui saluran.

Area perigenital genus Tubiluchus menunjukkan dimorfisme seksual.

Reproduksi

Perkembangan priapula telah dinilai kembali baru-baru ini karena penelitian awal melaporkan perkembangan abnormal yang disebabkan oleh suhu tinggi kultur embrio.

Spesies Priapulus caudatus, telur 80 μm mengalami pembelahan total dan radial mengikuti pola simetris dan tidak sama.

Perkembangannya sangat lambat, dengan pembelahan pertama terjadi 15 jam setelah pembuahan, gastrulasi setelah beberapa hari dan menetas larva ‘lorica’ pertama setelah 15 sampai 20 hari.

Spesies Meiopriapulus fijiensis memiliki perkembangan langsung.

Dalam sistematika saat ini, mereka digambarkan sebagai protostom, meskipun memiliki perkembangan deuterostomik.

Karena kelompok ini sangat kuno, diasumsikan kondisi deuterostome yang tampaknya merupakan nenek moyang para bilaterian telah dipertahankan.