Morfologi Cacing Tanah

Morfologi Cacing Tanah

Bentuk tubuh cacing tanah simetris bilateral.

Tubuh cacing tanah terbagi menjadi lima bagian, yakni bagian depan (anterior), bagian tengah, bagian belakang (posterior), bagian punggung (dorsal), dan bagian bawah atau perut (ventral).  

Segmen pertama cacing tanah adalah peristomium, di dalam peristomium ada mulut yang berfungsi untuk makan.

Peristomium berada di permukaan dorsal prostomium, ukurannya bervariasi.

earthworm-anatomy1334904468579

Prostomium

oligo54L_x550_x_325x

Gambar  Prostomium cacing tanah

Di depan segmen pertama ada prostomium, yang berbentuk seperti bulatan kecil.

Prostomium ini terlihat lemah, namun pada kenyataannya sangat kuat karena dapat digunakan untuk menembus tanah.

Prostomium banyak digunakan untuk mengidentifikasi spesies melalui karakter sistemiknya.

Prostomium memiliki 4 bentuk : zygolobous, prolobous, epilobous, dan tanylobous

DSC02534

Gambar 2.  Berbagai bentuk prostomium

a. Zygolobous; b.Prolobous; c.d.Epilobous; e. Tanylobous

(Edward & Lofty 1972)

Prostomium memiliki sel-sel sensor yang berfungsi sebagai lensa menggantikan fungsi mata. Selain itu prostomium juga mampu membedakan material berbahaya selama proses makan (Khairuman & Amri 1998) dan menggenggam tanah (Edward & Lofty 1972).

Tubuh cacing tanah terbentuk dari banyak segmen, di setiap segmen tubuh terdapat bulu-bulu halus yang disebut seta.

Seta

Seta memiliki sel-sel yang fungsinya seperti sel folikel yang berada di bagian eksterior tubuh. Seta bisa dipanjangkan dan dipendekkan. Fungsi seta seperti otot protraktor dan retraktor. Seta biasanya digunakan untuk menggenggam dan memegang subtrat. Fungsi utama seta sebagai lokomosi tubuh.

Spesies dari ordo olighochaeta memiliki seta dalam berbagai bentuk, ada yang berbentuk seperti jarum dan rambut. Variasi bentuk seta dipengaruhi oleh letak seta ditubuh cacing tanah. Biasanya bentuk seta genus Lumbricus sigmoid, dan memiliki panjang sekitar 1 mm. Seta pada organ genital (klitelum) panjangnya bisa mencapai 7 mm.

Secara fisiologis seta membantu kopulasi, menerima stimulus fisik pasangannya. Seta juga membantu cacing tanah saat kopulasi dengan cara menggenggam, memegang, dan mempenetrasi kulitnya.

Seta tersusun di dalam sebuah cincin tunggal yang melingkari segmen tubuhnya. Berdasarkan jumlah dan penyebarannya, bentuk seta dibagi dua yaitu lumbricine dan perichaetine.

Lumbricine

Lumbricine memiliki seta berjumlah 8 per segmen, seta ada di bagian ventral dan latero ventral.

Berdasarkan jaraknya, seta lumbricine dibagi menjadi 3 antaralain:

a. Closely paired , b. Widely paired , dan c. distant.

*klik pada gambar untuk memperbesar

 

Jarak antara setiap pasang seta dan kedua pasang seta konstan setiap spesies.

Seta disimbolkan dengan huruf a, b, c, dan d. Jarak antara seta penting untuk diketahui di dalam mengidentifikasi karakter sistemik cacing tanah, dan biasanya dimisalkan dalam bentuk perkalian.

Contohnya :

rasio seta di daerah klitelum Lumbricus terrestris

aa : ab: bc : cd : dd = 16 : 4 : 14 : 3 : 64, jarak dimisalkan dalam bentuk perkalian aa = 4 ab atau ab < bc > cd.

Jarak antara dua dorsal seta di sisi lain selalu dibandingkan dengan lingkar tubuh cacing tanah (μ) itu dd = ½ μ

Perichaetine

Perichaetine memiliki ciri seta tersusun di cincin yang berputar di kanan segmen, biasanya ukurannya bervariasi dari besar dan kecil. Seta berada di daerah pertengahan dorsal dan pertengahan ventral. Seta berjumlah 8 pasang per segmen, biasanya jumlahnya 50-100 pasang/segmen.

Susunan seta perichaetine banyak terdapat pada spesies Megascolecidae khususnya Megascolex, Perionyx, dan Pheretima.

Penyebaran seta ada yang pertengahan dari lumbricine dan Perichaetine, susunannya 12, 16, 20, atau 24 seta/segmen atau 6, 8, 10, atau 12 pasang seta/ segmen, dengan susunan lumbrisine di anterior dan perichaetine di posterior.

*klik pada gambar untuk memperbesar

 

 

(Edward & lofty 1972)